BERTANYA Tidak Selalu Berarti TIDAK TAHU

Orang bertanya tidak selalu karena ia tidak tahu, bisa jadi karena ia ngin memberi tahu orang lain yang belum tahu.”

Dalam sebuah forum pengajian yang bertajuk “Ngaji Reboan”, KH Nasihuddin Dahri mengawali pengajian dengan sebuah pertanyaan, mengapa menuntut ilmu? Bukankah ilmu yang dikaji ya itu-itu saja? Apalagi kalau pengajiannya di masjid, paling kan ya tetap ilmu tentang shalat, zakat, puasa, atau haji, yang sebenarnya kita semua sudah tahu? Atau, saya sudah tahu materi yang dikaji di pengajian itu, masihkan saya harus ngaji lagi? Apa gunanya?

Pertanyaan-pertanyaan itu, bisa jadi sudah ada di sebagian kecil sudut dada kita. Betapa tidak, bagi para “ahli pondok”, atau “ahli madrasah”, yang sudah sejak lama mengkaji ilmu fiqh misalnya, materi-materi pengajian di forum majelis taklim tentu merupakan materi “sego jangan” yang sudah “hafal di luar kepala”. Betapa tidak, ngaji tentang wudlu misalnya, kan ya tetap itu-itu saja. Demikian juga ngaji thaharah, ya begitu-begitu saja. Seringkali materi pengajian merupakan “pengulangan” dari materi-materi yang sebelumnya, hanya saja dalam pendalaman yang berbeda, karena pematerinya juga memiliki dasar keilmuan yang berbeda.

Dalam sebuah hadist dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

Artinya : “Siapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim, no. 2699)

Menurut KH. Nasihuddin Dahri, menuntut ilmu adalah ibadah. Usaha untuk menuntut ilmu bernilai ibadah, bahkah merupakan ibadah yang sangat dianjurkan dalam Islam. Terlepas apakah seseorang dalam menuntut ilmu itu berhasil atau tidak, tetap saja ia akan mendapatkan pahala darinya. Bahkan, orang-orang yang “tidak paham” sama sekali dari apa yang dipelajari, ia tetap saja akan mendapatkan kebaikan. “Bahkan jika ada orang yang tidak bisa mendengar, lalu dia ikut dalam majelis ilmu, maka tetap saja ia mendapatkan pahala darinya.” Kata KH. Nasihuddin Dahri.

Dalam suatu hadits tentang Islam, iman dan ihsan yang diriwayatkan oleh bahwa Umar Ibnu al Khatab radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan :

 بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم ذَاتَ يَوْمٍ إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيْدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعْرِ, لاَ يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ وَلاَ يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ, حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم, فأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ, وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ, وَ قَالَ : يَا مُحَمَّدُ أَخْبِرْنِيْ عَنِ الإِسْلاَمِ, فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم : اَلإِسْلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَإِ لَهَ إِلاَّ اللهُ وَ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ, وَتُقِيْمُ الصَّلاَةَ, وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ, وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ, وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً. قَالَ : صَدَقْتُ. فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْئَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ. قَالَ : فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ الإِيْمَانِ, قَالَ : أَنْ بِاللهِ, وَمَلاَئِكَتِهِ, وَكُتُبِهِ, وَرُسُلِهِ, وَالْيَوْمِ الآخِرِ, وَ تُؤْمِنَ بِالْقَدْرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ. قَالَ : صَدَقْتَ. قَالَ : فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ الإِحْسَانِ, قَالَ : أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ. قَالَ : فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ السَّاعَةِ قَالَ : مَا الْمَسْؤُوْلُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ. قَالَ : فَأَخْبِرْنِيْ عَنْ أَمَارَاتِهَا, قَالَ : أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَا, وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِيْ الْبُنْيَانِ, ثم اَنْطَلَقَ, فَلَبِثْتُ مَلِيًّا, ثُمَّ قَالَ : يَا عُمَرُ, أَتَدْرِيْ مَنِ السَّائِل؟ قُلْتُ : اللهُ وَ رَسُوْلُهُ أَعْلَمُ. قَالَ : فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ. رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Artinya : Suatu ketika, kami (para sahabat) duduk di dekat Rasululah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tiba-tiba muncul kepada kami seorang lelaki mengenakan pakaian yang sangat putih dan rambutnya amat hitam. Tak terlihat padanya tanda-tanda bekas perjalanan, dan tak ada seorang pun di antara kami yang mengenalnya. Ia segera duduk di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu lututnya disandarkan kepada lutut Nabi dan meletakkan kedua tangannya di atas kedua paha Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian ia berkata : “Hai, Muhammad! Beritahukan kepadaku tentang Islam.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,”Islam adalah, engkau bersaksi tidak ada yang berhak diibadahi dengan benar melainkan hanya Allah, dan sesungguhnya Muhammad adalah Rasul Allah; menegakkan shalat; menunaikan zakat; berpuasa di bulan Ramadhan, dan engkau menunaikan haji ke Baitullah, jika engkau telah mampu melakukannya,” lelaki itu berkata,”Engkau benar,” maka kami heran, ia yang bertanya ia pula yang membenarkannya.Kemudian ia bertanya lagi: “Beritahukan kepadaku tentang Iman”.
Nabi menjawab,”Iman adalah, engkau beriman kepada Allah; malaikatNya; kitab-kitabNya; para RasulNya; hari Akhir, dan beriman kepada takdir Allah yang baik dan yang buruk,” ia berkata, “Engkau benar.”
Dia bertanya lagi: “Beritahukan kepadaku tentang ihsan”.
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,”Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatNya. Kalaupun engkau tidak melihatNya, sesungguhnya Dia melihatmu.”
Lelaki itu berkata lagi : “Beritahukan kepadaku kapan terjadi Kiamat?”
Nabi menjawab,”Yang ditanya tidaklah lebih tahu daripada yang bertanya.”
Dia pun bertanya lagi : “Beritahukan kepadaku tentang tanda-tandanya!”
Nabi menjawab,”Jika seorang budak wanita telah melahirkan tuannya; jika engkau melihat orang yang bertelanjang kaki, tanpa memakai baju (miskin papa) serta pengembala kambing telah saling berlomba dalam mendirikan bangunan megah yang menjulang tinggi.”
Kemudian lelaki tersebut segera pergi. Aku pun terdiam, sehingga Nabi bertanya kepadaku : “Wahai, Umar! Tahukah engkau, siapa yang bertanya tadi?”
Aku menjawab, ”Allah dan RasulNya lebih mengetahui,” Beliau bersabda,”Dia adalah Jibril yang mengajarkan kalian tentang agama kalian.” [HR Muslim, no. 8]

Belajar dari hadist di atas, ada suatu kesimpulan bahwa “seseorang yang bertanya, belum tentu ia tidak tahu. Bisa jadi, ia sengaja bertanya untuk memberi tahu orang lain yang belum tahu”.

Apa yang dilakukan malaikat Jibril di atas, menunjukkan bahwa Malaikat Jibril ingin mengajari para sahabat tentang agama. Dalam riwayat di atas, diilustrasikan bahwa seolah-olah Malaikat Jibril bertanya pada Nabi Muhammad Saw, padahal apa Malaikat Jibril sebenarnya belum tahu? Yang ada adalah Malaikat Jibril-lah yang sedang mengajarkan agama kepada para sahabat Nabi Muhammad Saw.

Intinya, mencari ilmu adalah ibadah. Tidak perlu merasa sudah tahu tentang ilmu, meskipun kita berulang kali mempelajarinya. Yang dinilai Allah Saw adalah upaya untuk mencari ilmu, bukan berhasil atau tidaknya. Sehingga, yang penting kita berusaha dan berupaya, berhasil atau tidak dalam upaya itu, sudah bukan urusan kita lagi. (ans)